GELAR ACARA “NGOBROL BARENG”, DANREM 032/WBR BERHARAP MASYARAKAT MENGERTI LANGKAH-LANGKAH AMAN MENGHADAPI ERUPSI MARAPI

Agam,- Danrem 032/Wbr Brigjen TNI Rayen Obersyl gelar kegiatan Ngobrol Bareng bersama Masyarakat, Relawan dan Awak Media dengan Topik “Marapiku” bertempat di Pos Marapi 2 Siaga Erupsi Gunung Marapi, Jorong Limo Kampuang, Nagari Sungai Pua, Kecamatan Sungai Pua, Kabupaten Agam, Sabtu (27/1/2024) malam.

Kegiatan Ngobrol Bareng tersebut membahas tentang berbagai hal terkait dengan penanganan dampak erupsi dan langkah-langkah yang harus dilakukan masyarakat jika aktivitas erupsi mengalami peningkatan.

Ada beberapa hal penting yang disampaikan Danrem 032/Wbr dan harus di pedomani kepada semua pihak. Diantaranya, Danrem berharap bahwa masyarakat harus tau batas-batas kerawanan serta memerintahkan agar segera dibuat tanda – tanda peringatan sederhana apabila terjadi bahaya dari gunung Marapi.

“Saya ingin mendengar saran dan tanggapan terutama dari masyarakat, nanti kita akan laporkan sebagai rekomendasi ke Instansi yang terkait”, ucap Danrem.

“saya ingin semua masyarakat tau batas-batas aman dan kerawanan, serta secara tradisional buat tanda-tanda peringatan bahaya, tinggal disepakati saja tandanya apa”, imbuhnya.

Danrem juga meminta kepada BPBD untuk segera melakukan simulasi apabila terjadi bahaya gunung Marapi dan beliau juga meminta kepada masyarakat harus mengerti dan mengikuti.

“Masyarakat harus tau, apa yang harus di lakukan, larinya kemana, tempat berkumpulnya dimana, masyarakat harus mendukung, minimal didalam satu keluarga itu ada satu orang yang mengikuti simulasi”, jelas Danrem.

Kemudian, selanjutnya Danrem memberikan saran kepada Kepala Daerah terkait agar tidak ada lagi pembangunan sarana-sarana umum yang memancing orang untuk keatas. Rencana tersebut yang sebelumnya sudah di koordinasikan dengan Gubernur Sumatera Barat untuk merefisi Rencana tata ruang wilayah (RTRW) kedepan.

“Saya minta disarankan kepada Kepala Daerah Setempat, agar tidak ada lagi pembangunan yang keatas. Apalagi sarana-sarana umum itu semua di bawah, karena kalau diatas akan memancing orang untuk keatas. Untuk itu sarana umum kedepannya pembangunannya dipindahkan ke bawah, termasuk jalan bila perlu, semata-mata untuk keselamatan”, harap Danrem.

Usai diskusi, Danrem juga menyerahkan bantuan sembako kepada warga terdampak Erupsi Gunung Marapi.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut, Kasiter Kasrem 032/Wbr, Dandim 0304/Agam, Kalaksa BPBD Sumbar, Ketua PMI Sumbar, Plh. Kepala BKSDA Sumbar, Kabasarnas Padang, Wakapolres Bukittinggi serta seluruh Stakeholder terkait termasuk kalangan Awak media, relawan dan masyarakat dari dua daerah baik dari Kabupaten Agam maupun Kabupaten Tanah Datar yang wilayahnya berpotensi terdampak Erupsi Gunung Marapi.(Penrem032)

About admpenrem032

Check Also

Danrem 032/Wbr Pimpin Apel Gelar Pasukan Pengamanan Pemilu 2024

Padang – Untuk memastikan kesiapan prajurit dalam mengamankan serta menyukseskan Pemilu 2024 di Wilayah Sumatera …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *